Cukup Mantan Yang Hilang-Hilang, Dan Sinyal Jangan

Jadi gini, postingan satu ini pyur-pyur curhatan tentang kehidupan seseorang. Sebelum masuk pada inti cerita, saya mau kasih tahu kalau di rumah saya, di desa pedalaman Pasuruan ini cuacanya sedang nggak karuan. Yah, begini kalau nasib ada di pedalaman, jadi ya bisa sabar saja. Kecuali nanti saya jadi pemilik salah satu operator telekomunikasi di Indonesia ini, ntar bakalan tuh saya bangun tiang-tiang pemancar sinyal. Biar stok sinyal tumpah ruah ke mana-mana.

Kenapa sinyal di daerah tempat tinggal saya minim banget?

Jadi gini, di tempat saya di bilang pedalaman juga kagak. Dibilang perkotaan juga bukan. Yah, masih ada agrowisata di daerah ini. Ada taman rekreasi keluarga, dan lain sebagainya. Jadi, bukan pedalaman banget kan ya? Lha terus bagaimana kok bisa sinyalnya kagak ada? Bukan kagak ada lho, cuma sinyalnya ada hanya satu operator. Ini saya duga juga karena kebijakan yang disepakati penguasa-penguasa desa jaman bahula. Ntah juga sih saya kurang paham. Yang jelas, di sini cuma ada operator Indosat saja. Dulu, ada tower Telkomsel, tapi ntah kenapa tidak difungsikan lagi.

Kondisi Sinyal Udah Kayak Mantan, Datang dan Pergi Seenak Sendiri

Cukup mantan yang datang dan pergi, cukup mantan yang mengucap janji-janji lantas tak ditepati. Lalu meminta kita mengikhlaskan begitu saja sakit yang dibuat. Cukup mantan yang melakukannya. Tapi kenapa, akhir-akhir ini sinyal juga seperti membawa kea lam dejavu, mengantarkan pada masa lalu yang mati-matian saya abaikan. Kenapa?

Dugaan saya, sinyal ini memang terpengaruh oleh cuaca. Saat mendung, mulai gerimis, hingga turun hujan, sinyal pun datang-pergi, muncul lantas hilang. Sumpah, ini gaya-gaya mantan banget. Kalau kerjaan saya kagak mengharuskan ada si sinyal, nggak apa-apa deh nggak muncul juga. Masalahnya, tuntutan pekerjaan yang harus selalu ada internet mewajibkan ada sinyal. Terkadang, pekerjaan saya nyaris terbengkalai gegara sinyal yang berupa E , atau bahkan kadang off sama sekali. Buat sms aja kagak bisa, apalagi buat browsing?

Nah, trus gimana nasib kamu diperlakukan si mantan, eh maksudnya si sinyal

Awalnya sedih, sakit hati, kagak terima, kagak ikhlas, dan lain sebagainya. Namun apapun itu, hidup kan harus tetap jalan. Kalau berhenti, ya mati. Kasihan dong ortu yang gedein kita dan sekolahin sampai sepinter ini? #pinternyahoax nggak ya? Lho… kita bahas apa ini… Balik deh fokus ke masalah sinyal.

Jadi sinyal yang berubah jadi E ini berlaku mulai jam 9 pagi hingga jam menjelang pukul 23.00-00 lah ya. Setelah lewat tengah malam, si sinyal langsung kembali normal dan kecepatan main internet pun kenceng. So that, saya atur kebiasaan baru. Yang biasanya tidur jam 22.00 – seterusnya, kini saya tidur sehabis isya sampe tengah malam. Tengah malam bangun sampai pagi buat ngerjain tuh kerjaan yang numpuk. Dan kabar baiknya, saya mulai terbiasa dengan hal itu. Tapi ya guys, badan saya jadi lebih cungkring. Orang-orang pada bilang saya kurus, padahal biasanya kalau di rumah jadi gemuk. Humm, nggak masalah deh daripada kegendutan.

Baca Juga : Jurus Jitu Bangkit dari Patah Hati

Harapan kepada mantan, eh kepada operator telekomunikasi

Kali aja kalian pada ketemu mantan saya, bilangin yes sama dia, semoga dia bahagai selalu. Eh, mulai ngaco luh. Ayok serius lagi, jadi harapan saya ke depannya, semoga ada operator yang mau bangun tower di daerah saya. Terserah merk apa aja, mau Telkomsel, XL, 3, atau yang lain-lain. Mangga, sok atuh.

Jadi begitulah curhatan kali ini. Ada kagak ya di daerah lain yang nggak terlalu pedalaman tapi susah banget yang mau cari sinyal. Kalau masalah move on, ada jurus jitu yang saya dapat. Jadi, nggak begitu ngenes-ngenes amat kok. Dan saya yakin, Tuhan akan memberikan orang yang terbaik buat saya di waktu yang tepat. Tapi kalau masalah sinyal, semoga segera stabil dan semakin banyak operator lain yang bakalan nongol. Okey, stay happy and healthy ya guys…

 

 

Advertisements

One thought on “Cukup Mantan Yang Hilang-Hilang, Dan Sinyal Jangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s