Cukup Mantan Yang Hilang-Hilang, Dan Sinyal Jangan

Jadi gini, postingan satu ini pyur-pyur curhatan tentang kehidupan seseorang. Sebelum masuk pada inti cerita, saya mau kasih tahu kalau di rumah saya, di desa pedalaman Pasuruan ini cuacanya sedang nggak karuan. Yah, begini kalau nasib ada di pedalaman, jadi ya bisa sabar saja. Kecuali nanti saya jadi pemilik salah satu operator telekomunikasi di Indonesia ini, ntar bakalan tuh saya bangun tiang-tiang pemancar sinyal. Biar stok sinyal tumpah ruah ke mana-mana.

Kenapa sinyal di daerah tempat tinggal saya minim banget?

Jadi gini, di tempat saya di bilang pedalaman juga kagak. Dibilang perkotaan juga bukan. Yah, masih ada agrowisata di daerah ini. Ada taman rekreasi keluarga, dan lain sebagainya. Jadi, bukan pedalaman banget kan ya? Lha terus bagaimana kok bisa sinyalnya kagak ada? Bukan kagak ada lho, cuma sinyalnya ada hanya satu operator. Ini saya duga juga karena kebijakan yang disepakati penguasa-penguasa desa jaman bahula. Ntah juga sih saya kurang paham. Yang jelas, di sini cuma ada operator Indosat saja. Dulu, ada tower Telkomsel, tapi ntah kenapa tidak difungsikan lagi. Continue reading

Advertisements